Orang-orang yang membentuk komunitas fotografi yang berkembang pesat hari ini adalah mata kita terhadap dunia. Apakah seniman dan jurnalis mapan atau suara-suara yang muncul dengan penuh semangat, mereka memberi tahu kami, mereka menginspirasi kami, mereka membuat kami takjub, mereka menempatkan dunia kami dalam konteks sejarah yang lebih luas. Tetapi komunitas itu juga menghadapi tantangan besar – berkurangnya penjualan, meningkatnya persaingan dan kepercayaan yang rapuh terhadap misi fotografer untuk memberi informasi. Terlalu sering, faktor-faktor itu dapat membuat kita semua dalam komunitas itu, baik fotografer maupun editor foto, tidak melihat apa yang mendorong kita. Untuk posting ini, yang terakhir sebagai editor TIME LightBox, saya bertanya kepada 13 rekan saya – beberapa dari banyak fotografer dan editor foto yang telah mempengaruhi dan menginspirasi saya selama sepuluh tahun terakhir saya di industri ini – untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan penting ini: Mengapa mereka melakukannya? Mengapa mereka bangun setiap pagi siap untuk mengambil foto, mengeditnya, mempublikasikannya? Mengapa fotografi penting bagi mereka dan, dengan ekstensi, bagi kita semua?

Inilah jawaban mereka. Kathy Ryan, Direktur Fotografi, New York Times Magazine Foto-foto adalah bahasa universal di zaman kita. Setiap orang memiliki ratusan, mungkin ribuan di saku mereka. Tanpa bobot, mereka mengubah skala ketika argumennya adalah: Apa yang terjadi di sini? Gambar tidak menua atau melengkung. Senar fotografer yang hebat tidak pernah hilang begitu saja. Untuk alasan inilah kita membutuhkan fotografer. Mereka adalah orang-orang yang memilah semua kekacauan dunia ke dalam gambar-gambar yang membawa kejelasan bagi kehidupan yang bebas untuk semua kehidupan. Mereka adalah saksi dan seniman yang bisa menyaring kekacauan dan keindahan yang mengelilingi kita. Mereka meminta perhatian kita pada hal-hal yang kita lewatkan dalam kehidupan kita sehari-hari dan mereka meminta perhatian kita pada peristiwa dan orang-orang yang sangat jauh dari bidang alam semesta kita sendiri. Ketika mereka mengarahkan mata dan hati kita dengan ketelitian dan kejujuran, kita tahu apa yang kita ketahui secara berbeda dan lebih baik. Fotografer mengajarkan kita untuk melihat lagi, terlihat lebih keras. Lihatlah melalui mata mereka.

Ruddy Roye,

Fotografer Saya menembak karena saya melihat. Saya menembak karena jika saya tidak, saya tidak tahu siapa yang mau. Aktivisme dipandang sebagai kata yang kotor. Saya menembak karena saya menemukan kedamaian dalam menjadi sangat aktif, dan menjadi advokat yang kuat untuk suatu tujuan. Bagaimana seseorang mendefinisikan apa “penyebab” itu? Menurut Webster, itu adalah “seseorang atau sesuatu yang bertindak, terjadi, atau ada sedemikian rupa sehingga beberapa hal tertentu terjadi sebagai akibatnya; penghasil efek. ” Saya berharap bahwa setiap gambar yang saya foto ulang menguji kembali dan mendefinisikan kembali gambar pria kulit hitam, wanita kulit hitam, dan anak kulit hitam. Fotografi saya pertama-tama dan terutama merupakan katalisator atau alasan untuk memotivasi tindakan manusia. Setiap gambar yang saya ambil menanyakan pertanyaan, “Siapa saya dan apa peran saya di bumi ini?” Ini adalah cara saya melihat. Ini adalah cara saya untuk mengatakan ini adalah cara lain untuk melihat saya. Sarah Leen, Direktur Fotografi, National Geographic Saya telah menghabiskan seluruh kehidupan profesional saya untuk membuat, mengedit, mengkritik atau mengajar fotografi dan bekerja dengan fotografer. Itulah cara saya mengalami banyak hal di dunia. Dengan cara yang sangat pribadi saya merasa gambar adalah puisi tentang waktu, tentang “tetap pada saat ini.” Fotografi dapat mengalahkan waktu. Gambar dapat menjaga ingatan orang yang dicintai tetap hidup, memegang momen dalam sejarah untuk generasi mendatang, menjadi saksi tragedi atau sukacita. Mereka juga dapat mengubah perilaku, merangsang pemahaman, dan menciptakan perasaan urgensi yang akan menggerakkan orang untuk bertindak. Fotografi adalah bahasa universal yang berbicara di hati. Fotografer adalah individu yang berdedikasi, bersemangat dan kadang-kadang setengah gila yang bersedia memberikan hidup mereka, terlalu sering secara harfiah, untuk menunjukkan kepada kita apa yang perlu dilihat, apa yang perlu diketahui. Saya tidak dapat memikirkan kehormatan atau hak istimewa yang lebih besar daripada menjalani kehidupan yang dikelilingi oleh gambar-gambar dan individu-individu luar biasa yang menciptakannya dan membaginya dengan kita.

Image result for hasil foto dari fotografer profesional"

Stacy Kranitz,

Fotografer Bagi saya itu dimulai dengan rasa takut pada diri saya sebagai seorang pertapa dan pencarian alat yang akan menempatkan saya pada posisi yang harus keluar terlibat dengan dunia setiap hari. Kemudian menjadi portal ini dan katalis untuk memperhitungkan yang lain dan bagaimana kamera dapat digunakan untuk mendobrak hambatan antara fotografer, subjek dan penonton. Sekarang setelah gambar telah didevaluasi sebagai mekanisme pengungkapan kebenaran, ia bebas untuk memiliki subjektivitasnya dan menjadi media yang ideal untuk menavigasi ide-ide di sekitar kemanusiaan, koneksi, identitas, memori, kehadiran, pengalaman dan keintiman.

Stephanie Sinclair,

Fotografer Kenapa kita melakukannya? Saya pikir kita semua bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini, terutama karena industri menjadi semakin bergejolak, dengan rekan kerja kehilangan pekerjaan mereka, dan bahkan kehidupan mereka, lebih sering daripada yang kita harapkan ketika kita memasuki profesi ini. Belum lagi gaji yang menurun tajam bagi kita yang berhasil mencari nafkah melakukan pekerjaan editorial … Tapi bagi saya, itu turun ke orang-orang di foto saya. Saya masih percaya pada kekuatan jurnalisme dan jurnalisme foto untuk memicu perubahan positif – di dunia di mana pengejaran kepentingan pribadi diprioritaskan oleh begitu banyak orang, perannya berbicara kebenaran kepada kekuasaan ketika semua jalan lain gagal tidak tertandingi. Dan di luar peran besar gambaran jurnalisme, itu juga bisa menjadi wahyu di tingkat pribadi. Saya sudah melihatnya dari kedua sisi cerita. Misalnya, belum lama ini saya menjadi subjek cerita ketika ibu saya kehilangan nyawanya karena malpraktek medis di rumah sakit Florida; dan, tentu saja, saya pernah berada di belakang kamera mewawancarai ratusan gadis selama proyek 15 tahun saya, Too Young to Wed. Dari kedua tempat yang menguntungkan, saya telah belajar bagaimana secara pribadi katarsis dan memvalidasinya untuk berbagi ketidakadilan yang diderita dengan komunitas global.

Image result for hasil foto dari fotografer profesional"

MaryAnne Golon, Direktur Fotografi, Washington Post

Mengapa fotografi penting? Fotografi berbicara. Ketika saya menemukan dan kemudian mengerti bahasa visual fotografis, saya melihat bahwa bahasa ini dapat memberi informasi, mendidik, dan menggerakkan pemirsa di seluruh dunia tanpa perlu menggunakan bahasa lisan bersama. Kisah foto yang sukses, ketika ditulis dan diedit dengan baik, dipahami secara universal. Saya pernah mempresentasikan cerita foto di China dalam keheningan kepada kelompok fotografi profesional di mana para penonton tersenyum, tertawa, dan terdiam di semua tempat yang tepat – tanpa sepatah kata pun dalam bahasa Mandarin atau Inggris. Setelah frame terakhir, kita semua saling berseri-seri. Itu sangat mendebarkan.

Saya percaya pada cahaya. Fotografi itu ringan. Cahaya itu sering disinari ke tempat-tempat paling gelap oleh jurnalis foto paling berani dan paling berbakat di dunia. Saya merasa sangat terhormat untuk mendukung dan menerbitkan karya banyak dari mereka. Saya bermaksud untuk terus memelihara, mendorong, mendukung, membujuk, membantu, menasihati, menghargai, merayakan, dan membayar jurnalisme foto profesional selama saya mampu. Saya percaya pada kekuatannya.

Aidan Sullivan, CEO dan Pendiri, Verbatim

Fotografer akan memberi tahu Anda hampir seperti penyakit, obsesi, suatu kondisi yang mendorong mereka untuk menceritakan kisahnya dengan biaya berapa pun, menderita kesulitan, mengasingkan diri dan mengambil risiko luar biasa, semuanya dalam upaya untuk menangkap dan menyampaikan kisah yang mereka sukai. .

Saya telah berada di sana, sebagai fotografer muda, dan saya memahami hasrat dan dorongan itu – dan sekarang, karena karier saya telah membawa saya melalui begitu banyak tingkatan dan peran dalam industri kami, saya merasa terdorong untuk mendukung dan memelihara pendongeng tersebut, untuk membantu mereka terus menghasilkan karya yang penting dan menceritakan kisah-kisah itu, yang seringkali tidak nyaman, sehingga kita dapat, duduk dalam kenyamanan rumah kita, disadarkan akan sisi gelap dunia kita.

Seni ini, kegilaan ini, dorongan untuk menyampaikan cerita yang kita tahu sebagai foto jurnalistik tidak akan mati, mendongeng tidak akan mati, itu akan berubah dan berevolusi tetapi adalah sifat manusia untuk ingin belajar, untuk dididik dan untuk memahami dunia kita melalui narasi .

Saya pikir foto jurnalistik dan keterampilan yang diperlukan untuk menjadi seorang jurnalis foto adalah sifat bawaan, genetik, itu dibangun ke dalam DNA, itu adalah kebutuhan untuk menjadi yang pertama untuk menceritakan kisah atau meneruskan pengetahuan secara visual, seperti pendongeng selama berabad-abad, ketika mendongeng dianggap sebagai cerita. untuk menjadi hadiah dan cara penting untuk mendidik, ketika ingatan adalah persyaratan utama untuk belajar.

Gambar gua awal adalah awal dari narasi visual, semua yang telah berubah benar-benar adalah metode untuk menangkap gambar-gambar itu dan sekarang, dengan dunia mobile dan digital, cara kita menyebarkannya, alih-alih akses ke beberapa di lingkaran sosial batin kita , sekarang bagi ratusan juta orang dalam sekejap mata.

Image result for hasil foto dari fotografer profesional"

Laura Morton, Fotografer

Saya pertama kali tertarik pada jurnalisme foto terutama karena minat pada sejarah. Suatu hari, ketika mempelajari Revolusi Industri, saya merasa sangat sedih dengan foto seorang anak di sebuah pabrik. Saya ingat menyadari pada saat itu bahwa anak dan fotografer itu kemungkinan tidak lagi hidup dan saya menjadi terpesona dengan bagaimana foto itu bisa membuat saya begitu sedih untuk kehidupan keras seseorang yang hidup beberapa dekade sebelum saya. Di satu sisi mereka berdua menjadi hampir abadi melalui foto dan ada sesuatu yang sangat menarik tentang itu.

Saya percaya itu sangat penting bagi fotografer untuk mendokumentasikan kehidupan sehari-hari dan bahkan kadang-kadang tampak biasa, tidak hanya untuk pemahaman yang lebih baik tentang zaman kita, tetapi bagi individu di masa depan untuk dapat merefleksikan siapa mereka dan bagaimana mereka sampai di sana. Sebuah foto sangat kuat karena dapat diakses oleh sebagian besar umat manusia. Tidak ada kendala bahasa dalam fotografi. Saya memilih cerita dan mengejar proyek-proyek yang saya lakukan dengan tujuan mendokumentasikan tidak hanya masalah-masalah penting di zaman kita, tetapi juga masalah-masalah yang juga relevan atau bahkan mungkin lebih penting bagi pemahaman kita tentang kemanusiaan di masa depan.

Simon Bainbridge, Direktur Editorial, British Journal of Photography

Dua puluh tahun yang lalu, saya melakukan perjalanan formatif melintasi negara bagian barat daya bersama saudara perempuan saya dan sahabat saya. Dia sedang belajar sastra di University of Colorado di Boulder, dan dia adalah lulusan sekolah film yang baru saja memulai eksperimennya dengan kamera diam yang lebih serius. Kami berencana untuk menyeberangi San Juan Skyway, lalu menuju Barat ke Canyonlands dan Monument Valley, melewati New Mexico dan kembali melintasi perbatasan Colorado, tetapi akhirnya kami mengambil rute memutar.

Setiap beberapa mil, teman saya akan menunjuk ke cakrawala atau tanda di peta, dan tiba-tiba kami membelok ke luar, menuju batu atau gunung atau nama yang terdengar aneh. Segera kita akan melewati tanda “tidak ada” masuk ke tanah reservasi, atau mengetuk pintu orang gila yang menghabiskan bertahun-tahun untuk diet ganja dan lidah buaya, membangun menara lima lantai yang terbuat dari kaleng Budweiser, atau memutar menaiki Oh My Gawd Road, atau ke Kota Cañon, “Ibukota Koreksi Dunia.” Awalnya merasa frustrasi oleh pengalihan ini, saya dan saudara perempuan saya segera menyerah pada petualangan, dan selama dua minggu ke depan biarkan diri kita menjadi dipimpin oleh panduan acak kami, mencari Kodak Gold. Saya akan berdiri di samping teman saya, dan melihat apa yang dilihatnya. Tetapi entah bagaimana dia menangkap sesuatu yang halus dan mendalam yang belum saya kenal. Kami datang untuk melihat dunia secara berbeda; tidak melalui beberapa sudut pandang baru, tetapi dengan menyerah pada rasa penasaran kita yang tinggi.

Dua dekade kemudian, ini masih Holy Grail. Para fotografer yang paling saya kagumi pergi ke dunia dengan rasa kagum dan kebebasan dan, ya, kesombongan, menantang sikap apatis kami, membuat kami melihatnya kembali, baik atau buruk. Hari ini, saya bersedia dan ingin sekali mengarungi tema dan subjek berulang yang tak berujung untuk menemukan karya langka yang memprovokasi, menantang dan menggetarkan saya melalui perspektif mereka yang berani dan berwawasan luas, atau keagungan visual mereka.